Monday, 4 February 2013

~~Siapa Muslim~~

بسم الله الرحمن الرحيم
! Assalamualaikum !




 - واسروا قولكم او اجهروا به انه عليم بذات الصدور -
    Maksudnya: Tuturkanlah perkataan kamu dengan perlahan atau dengan nyaring (sama sahaja keadaannya kepada Allah), kerama sesungguhnya Allah Maha Mengetahui akan segala (isi hati) yang terkandung dalam dada.
                                                                                                                             (Surah al-Mulk 67:13)

"Aku? Engkau? Dia? Mana lesen kita sebagai seorang Muslim?"

      Segala Puji bagi Allah yang elah memilih kita untuk dilahirkan sebagai Muslim dan bernaung di bawah kebenaran Islam. Namun, lebih hebat lagi apabila Allah menjemput kita untuk menerima Islam dan meninggalkan segala kepercayaan batil kita yang dulu. Tiada daya upaya kita untuk membeli Islam kecuali Allah yang memberi.

"Aku Muslim"
       Satu ikrar yang kita bawa dihadapan Allah pada hari pengadilan kelak. Namun, apa yang menyebabkan kita Muslim? Jawapan baginya harus jelas. Kita Muslim kerana kita mengaku bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan Muhammad itu pesuruh-Nya. Tidak cukup dengan pengakuan lidah, ia haruslah seiring dengan keyakinan kita dalam hati dan membuktikannya dengan amalan zahir. Inilah yang membezakan seseorang itu Mukmin atau munafik.

      Apabila kita mengaku sebagai Muslim, kita haruslah berazam bersungguh-sungguh supaya kita tergolong dalam golongan Muslimyang Mukmin. Muslim yang mendapat tempat disisi Allah. Muslim yang mendapat keredhaan Allah. Muslim yang munafik bukan sahaja Allah tidak memerima ikrarnya, malah Allah akan menempatkannya di Neraka paling bawah.

      Tidak ada sistem kroni dalam kamus Allah. Kita semua sama disisi-Nya. Siapa berusaha. dia yang akan mendapat habuannya tetapi kalau sekadar mendapatkan jawatan setelah itu goyang kaki, kerja terbengkalai, cukup waktu minta naik pangkat, minta naik gaji, tiada siapa yang melayan kita. Silap-silap kita ditendang keluar dari pejabat.

      Perkataan Muslim atau Islam janganlah dibiarkan setakat satu label yang tidak bermakna pada kad pengenalan. Jadikanlah Islam sebagai identiti diri yang kita banggakan. Setiap kali sebelum tidur, rajin-rajinlah bersoal jawab dengan diri sendiri. Tanya hati secara jujur.


"Adakah hari ini amalan aku bertambah baik?"

"Adakah aku berkelakuan layak sebagai seorang Muslim yang Mukmin?"

"Adakah aku telah berbuat perkara-perkara yang mencemarkan keislamanku?"

"Adakah Allah suka mempunyai hamba seperti aku?"

Kejutkanlah hati kita yang sedang lena itu!

        Selepas bangun tidur, perbaharui azam kita. Berazam untuk menjadi seorang Muslim yang Mukmin. Seorang Muslim yang mendapat keredhaan Allah. Niatkanlah segala amalan dan pekerjaan yang bakal kita lalui pada hari itu hanyalah untuk Allah semata-mata. Mintalah petunjuk dan pertolongan  daripada-nya agar diri kita tidak tertipu dan terjerumus dalam perkara yang mengundang kemurkaan-Nya. Berdoalah bersungguh-sungguh  agar diberi kesabaran untuk tidak melakukan perkara-perkara yang haram dan bersabar dalam melaksanakan yang wajib.

          Orang yang benar-benar menginginkan ikrarnya sebagai ikrar yang berkualiti pasti dibantu oleh Allah. Asal ada kemahuan, pasti ada jalan.

~~Wallahualam~~

Sumber : Aku Muslim (Nur Khairunnisa)

           





:) Terima Kasih sudi bertandang disini (:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...